Dear Smokers, We Need Your Help

Ini ada catatan kecil copy paste full (tapi disunting dikit sih) dari catatan lama saya waktu masih muda haha. Ini sedikit pikiran yang semoga bisa menjadi solusi jalan keluar titik terang -halah- problema video yang belakangan lagi sering-sering diputer di social media tentang rokok di Indonesia. Ketika negara maju sudah menghapus rokok puluhan tahun lalu, Indonesia justeru rokok masih eksis. Tertinggal puluhan tahun dong bangsa ini masalah kesehatan? buahahah… Saya copy paste dari catatan lama karena setelah dipikir-pikir ternyata ide saya jenius ya (tapi ga ada yang mikir). By the way ini videonya:

Copas mulai dari sini: (biar copas, copas dari catatan sendiri cuy… hehe):

===============================================

Eh, gimana sih kelanjutan fatwa MUI yang ngelarang rokok tuh? Jadi gak sih bro? Saya ga ngikutin lagi perkembangan berita-berita sih… Sibuk euy!! Sibuk maen, sibuk jalan-jalan, sibuk tidur.. hehe.. kidding… Eh, kembali ke pertanyaan saya… Jadi gak sih MUI mengharamkan rokok? Sebenernya saya setuju-setuju aja rokok itu haram.. Hukuman untuk yang ngerokok mo kena denda kek, mo di penjara seumur hidup kek, mo di deportasi ke Pluto kek, never mind.. Lha, saya pan ga ngerokok..

Tapi gimana untuk para perokok menghadapi fatwa MUI ini? Pasti mereka sangat merasa keberatan (walaupun saya bukan perokok, saya juga bisa merasakan!). Bayangin aja, orang yang tiap hari bisa ngerokok sampe 5 bungkus tiba-tiba ada fatwa yang mengatakan rokok itu haram.. wah.. mungkin rasanya sama seperti saya yang sering makan nasi 5 piring sehari trus tiba-tiba si mamah yang cantik dan baik hati bilang pada saya: “nasi itu haram”. Apa yang akan saya lakukan? Walaupun yang ngomong si mamah, pasti saya bakalan tetep makan nasi walopun sembunyi-sembunyi di kamar… Artinya apa? Larangan mamah ga efektif!

Untuk masalah rokok, nih eike kasih solusi untuk MUI dan para Perokok “Sedjati” (eh, perokok Gudang Garam juga deng… eh, perokok Marlboro juga ah! Mm… perokok Dji Sam Soe juga dong! Yaa… semua perokok maksudnya!!)

Mulai dari diri anda sendiri. Ingatlah para perokok: (kalimat klasik nih) rokok itu racun dan dapat merusak tubuh! (Perokok says: emang gue pikirin?? :p ) Mungkin anda sudah kecanduan. Minimal selamatkan keluarga anda! JANGAN LAGI BOLEHKAN/IJINKAN KETURUNAN ANDA MEROKOK!! LARANG KERAS!! GANYANG!! Cukup anda yang terakhir! Intinya, di lingkungan keluarga anda / garis keturunan anda, biarkanlah anda SAJA yang merokok.. Saya tau kok (sok tau), susah banget ya berhenti merokok tuh? Jangan lagi biarkan anak anda merasakan merokok atau sampai kecanduan rokok juga!

Nah…. Sampai sini kalian para pembaca ngerti gak maksud saya? Fyuhhh… capede… Maksudnya gini nih.. Di tahun-tahun yang akan datang kalo saja seluruh perokok ngelarang anaknya ngerokok (si perokoknya juga ngurangin rokoknya dong! Kasian istri & anak anda bung.. makan asap.. hehe…) bisa jadi di Indonesia ini udah ga ada perokok lagi kan? Nah kalo udah gitu, mo MUI buat fatwa “merokok itu haram jadahh”, atau Mahkamah Agung bilang: “yang ngerokok di gelitikin sampe mati”, atau ada orang yang sumpah serapah “kalo ada yang ngerokok di deket gue, gue sumpahin jadi jin iprit!!”

Anak cucu kita, GENERASI YANG SUDAH BUKAN PEROKOK (pada saat itu -red), bisa senyum geli melihat reaksi anti-rokok tersebut dan berteriak dengan lantang: “never mind.. emang kite pikirin?? Silahkan bung!” Tapi itu tahun kapan yah? I wish.. Hehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *